Mamuli: Perhiasan yang menjadi motif kain tenun ikat Sumba

Mamuli: Perhiasan yang menjadi motif kain tenun ikat Sumba

Kain tenun ikat Sumba yang sangat berperan dalam kehidupan budayaan dihasilkan di dua daerah yaitu Sumba Timur dan Sumba Barat. Tenun Sumba Timur mempunyai ciri khas yang dinamis, yang banyak mengambil motif dari unsure-unsur alam dan lingkungan. Tenun Sumba Barat lebih banyak menampilkan motif garis-garis geometris. Menurut Gitinger, pola motif geometris ini merupakan salah satu pengaruh dari motif patola India, meskipun ada juga motif khas Sumba Barat yaitu motif mamuli, suatu perhiasan anting-anting dari emas berbentuk omega, Motif ini biasanya menghiasi bagian jalur atas dan bawah pada sebuah selendang hinggi. Mamuli sendiri merupakan perhiasan emas lainnya yaitu kalung emas panjang yang disebut lulu amahu yang diberikan dari pihak keluarga laki-laki kepada pihak keluarga perempuan, terutama di kalangan bangsawan.

Tulisan ini pernah dipaparkan oleh SONNY  MUCHLISON M Sn pada diskusi dalam rangkain kegiatan Tenun Ikat Sumba: Warisan Budaya Yang Menembus Zaman, Kamis, 17 Oktober 2013, Museum Tekstil Jakarta.

Previous UMA: Rumah Adat Sumba
Next Kain Tenun Ikat: Adat Istiadat Sumba

You might also like

Tenun

Kain Tenun Ikat Sumba Sebagai Alat Tukar Menukar

Kain Tenun Ikat Sumba Sebagai Alat Tukar Menukar oleh : Purwadi  Soeriadiredja Ada sesuatu yang dibutuhkan tidak selamanya dipunyai oleh tiap orang, oleh karenanya harus diusahakan dari orang lain. Bila

Etnologi

TENUN IKAT SUMBA: WARISAN BUDAYA YANG MENEMBUS ZAMAN

 TENUN IKAT SUMBA: WARISAN BUDAYA YANG MENEMBUS ZAMAN Masyarakat  penduduk Pulau Sumba, Nusa Tenggara Timur, mengandalkan hidup terutama  dari kegiatan bertani atau beternak. Namun, menenun kain adalah mata pencaharian lain yang

Gaya Hidup

Napak Tilas Kejayaan Batavia

KAWASAN KOTA TUA Napak Tilas Kejayaan Batavia Terletak di kawasan Kota Tua Jakarta, tempat sejarah awal berdirinya Kota Jakarta. Pada awalnya bernama Sunda Kelapa, yang merupakan pelabuhan Kerajaan Pajajaran. Setelah

0 Comments

No Comments Yet!

You can be first to comment this post!

Leave a Reply