Warisan Budaya dan Kearifan Orang Mentawai

 “ARAT SABULUNGAN”
(ADAT DEDAUNAN)

Warisan Budaya dan Kearifan Orang Mentawai

Suku bangsa Mentawai merupakan salah satu dari lebih 300 suku bangsa yang hidup di Indonesia atau Kepulauan Nusantara. Orang Mentawai adalah penduduk asli dari kepulauan Mentawai di lepas pantai Sumatera Barat. Menurut para antropolog, dilihat dari ciri-ciri fisiknya, orang Mentawai masuk dalam ras Melayu Polinesia; ada pula yang memasukkan sebagian suku bangsa Mentawai dalam kategori ras Proto-Melayu dan sebagian lagi ke dalam ras Deutro-Melayu.

Di awal masa kemerdekaan, pemerintah memasukkan orang Mentawai dalam kategori  masyarakat terasing, yang membuat banyak di antara mereka dipindahkan dari permukiman-permukiman mereka yang terpencil melalui program Pemukiman Kembali Masyarakat Terasing (PKMT). Belakangan, pemindahan penduduk juga dilakukan demi menjaga kelestarian kawasan taman nasional yang terdapat di Pulau Siberut, pulau terbesar dalam gususan kepulauan Mentawai.

Dibanding dengan suku bangsa Minangkabau yang menghuni daratan Sumatera Barat yang kebudayaanya sudah jaug lebih berkembang, kebudayaan Mentawai dapat dikatakan ‘primitif’. Mereka sudah mengenal tradisi bertani dan bercocok tanam, namun belum  mengenal sistem persawahan. Kecuali mendapatkan protein dari hewan-hewan liar yang diburu dari alam, orang Mentawai juga mendapatkannya dari babi dan ayam yang mereka pelihara.

Kekunoan yang eksotik dari kebudayaan Mentawai sudah menarik perhatian orang-orang asing yang datang ke sana pada abad ke-18. Mereka heran melihat bahwa penampilan orang Mentawai lebih mirip dengan penduduk Hawaii, Tahiti, dan kepulauan-kepulauan lain di  Polinesia dibanding orang Sumatera atau Jawa. Sampai-sampai muncul dugaan, suku bangsa Mentawai sesungguhnya sebuah kelompok pecahan yang juga berasal dari kawasan Samudera Pasifik.

Warisan Budaya dan Kearifan Orang Mentawai_baju adat

Sejauh ini, orang dan kebudayaan Mentawai boleh dikata sama sekali tidak dikenal oleh saudara-saudara mereka di berbagai daerah lain di Indonesia. Di luar Kepulauan Mentawai, hampir tidak pernah ada pertunjukan atau acara lain yang menampilkan aspek-aspek tertentu dari kebudayaan Mentawai. Gambaran tentang kehidupan dan kebudayaan Orang Mentawai juga jarang sekali muncul dalam bentuk tulisan atau film di media cetak maupun elektronik.

Warisan Budaya dan Kearifan Orang Mentawai_rumah adat

ARAT SABULUNGAN

Arat Sabulungan adalah sistem religi asli Orang Mentawai, yang intinya berisi ajaran tentang cara hidup yang selaras dengan semesta: dengan alam, sesama manusia, dan berngai mahluk lain, baik yang hidup di dunia nyata mapun di alam gaib. Arat Sabulungan atau Adat Dedaunan adalah wujud dari pemahaman orang Mentawai akan hutan beserta isinya. Menurut ajaran kepercayaan ini setiap daun mempunyai sifat yang menghantarkan manusia kepada keseimbangan hidup. Setiap helai daun diyakini merupakan tempat hidup mahluk halus yang memberi sifat pada daun tersebut. Mahluk supranatural ini mengarahkan kehidupan manuju kondisi yang sesuai dengan sifat dedaunan tersebut.

Bagi orang Mentawai, masing-masing daun memiliki sifat sendiri-sendiri, yang secara umum terbagi dalam dua kategori besar: sifat negatif yang merugikan kehidupan manusia dan  sifat positif yang menguntungkan kehidupan manusia. Dedaunan digunakan untuk berbagai tujuan, untuk memanggil roh leluhur, sebagai sarana mencapai keseimbangan kehidupan, sebagai obat untuk menyembuhkan penyakit, dan sebagai sarana mencari keselamatan.

Dedaunan juga merupakan salah satu komponen penting dalam pelaksanaan upacara untuk mencapai kesejahteraan manusia. Menurut keyakinan tradisional Mentawai, Segala keinginan manusia harus selaras dengan mahluk-mahluk supernatural, dan ini dapat diselaraskan dengan sifat dedaunan. Kehidupan Orang Mentawai dipolakan oleh sifat dan perlakuan terhadap daun, dan menjadi sebuah adat, adat dedaunan.

Referensi: Buku “Hidupku Bersama Suku Sakuddei” karya Prof Dr Reimar Schefold, Penerbit Buku Kompas 2014

Previous TENUN IKAT SUMBA: WARISAN BUDAYA YANG MENEMBUS ZAMAN
Next Pendidikan Nasional dan Kearifan Timur: Menimbang Paradigma Alternatif dalam Pembentukan Karakter Bangsa

You might also like

KML

Pangeran Diponegoro & Masalah Kepemimpinan Nasional

Pangeran Diponegoro & Masalah Kepemimpinan Nasional Pertama. Menurut Prof. Subur Boedhisantoso, “Kelangsungan hidup suatu kelompok sosial – betapapun kecilnya tergantung pada keberhasilannya mempersiapkan generasi penerusnya”. Kedua. Menurut Prof. Carey berdasarkan

Etnologi

Pemimpin Nasional: Imam Bonjol dan Gerakan Padri

Imam Bonjol dan Gerakan Padri oleh: Bondan Kanumoyoso Departemen Sejarah FIB UI Berbeda dengan dunia Maluku yang merupakan wilayah penghasil rempah-rempah yang sumber kehidupannya berasal dari kegiatan perdagangan maritim, Sumatra

Etnologi

Peranakan: an Indonesian Chinese

Peranakan: an Indonesian Chinese Peranakan is a term used for the descendants of the very early Chinese immigrants to the Southeast Asia region (in Indonesia and Malaysia today or known

0 Comments

No Comments Yet!

You can be first to comment this post!

Leave a Reply